PKN STAN. Who’s next?

Assalamualaikum!
Ketemu lagi sama gue. hehe
Maaf banget ya gue baru nongol sekarang:’)
Anyway, kemarin gue udah bahas perjalanan SBMPTN gue yang penuh lika-liku syahdu di sini, nah sekarang gue mau ngelengkapin catatan perjalanan hidup gue ke……………………………………………………….

POLITEKNIK KEUANGAN NEGARA STAN.

Sekolah impian yang gak pernah sama sekali gue impikan. ehehe
Penasaran gimana ceritanya gue bisa sampe sini dan gimana aja sih tahap-tahapnya?
Yuk mari, disimak :))

Awalnya gue gak mimpi masuk STAN. Mimpinya masuk yg “itu”. But yeah…..life brings me here.

Mau cerita gapenting dulu. Gue punya temen yang ter-apapun,  namanya Amel. Dia ikut bimbel BEST (bimbel STAN gitu) dari awal kelas….11 apa 10 ya(?) duh gue lupa. Yang jelas dia rajin banget tiap jumat les ampe magrib, di kost kadang gue suka nimbrungin dia belajar, sesekali dia nanya soal dr buku STAN juga, walau yaaa gue gak cocok sih jadi guru, bawaannya emosi mulu, sorry ya mel. wkwk. Nah dia adalah saksi hidup perjalanan gue masuk STAN dari awal sampe akhir, dia juga lah yang paling rewel nyuruh-nyuruh biar gue mau ikutan Try Out STAN –” Tenks mel.

Then, bulan Desember(?), IKAGATI (Ikatan Keluarga Gunung Jati) —organisasi mahasiswa STAN dari Cirebon dan sekitarnya— dan bimbel BEST ngadain Try Out, tempatnya di SMK Kedawung. Itu Try Out STAN pertama yg gue coba-coba ikutin, walau sebelumnya sempet ada TO juga di Bima tp guenya yg belom minat. Waktu itu kepikiran ikut garagara diajak temen SMP, Nida namanya. Alhamdulillah hari itu dapet buku STAN dan sweater STAN gratis 😀 Alhamdulillah, suwun Ikagati…….garagara ada buku itu, gue bisa otodidak belajar sendiri.^^

img_20161028_083439.jpg
Hehe ini penampakan sweater gratisnya:v

‘key, cerita perjalanan gue ke STAN dimulai……….
(gue ceritain per tahap ya gaes)

Tahap :

    1. Pendaftaran dan Seleksi Berkas Online -> Akhir Maret 2016 (kira-kira 21 Maret)

      Mulai dibuka pendaftaran buat 7 PTK (Perguruan Tinggi Kedinasan) seperti PKN STAN, STIS, IPDN, STSN dll, lewat web panseldikdin.menpan.go.id. Tahun 2016 ini beda dari tahun sebelumnya dimana kita cuma bisa memilih 1 dari 7 PTK tersebut, guys. Gabisa lagi daftar double. So, fikirkan lagi yang mau daftar kedinasan, lo minatnya kemana? Karena umumnya kedinasan itu lebih ke keahlian, kalo PKN STAN sendiri lebih ke keuangan, STIS statistika, STSN persandian, IPDN pemerintahan, dsb. Sesuai judul PTKnya biasanya wkwk.
      Nah, abis daftar dari panseldikdin, kita lanjut daftar ke web PTK nya masing-masing, kalo STAN ke usm.stan.ac.id. Di web itu kita input data diri, nilai raport (rata-rata 5 semester min 70/75 gitu, lupa tepatnya), pilihan jurusan, dan beberapa informasi lain yg gue sendiri udah lupa. Bayar pendaftaran dan testnya 250k.
      Untuk pilihan jurusan, ada 9 :
      D3 Akuntansi, D3 Penilai, D3 Manajemen Aset, D3 dan D1 Pajak, D3 dan D1 Kebendaharaan Negara, D3 dan D1 Bea Cukai [Nb: D3 BC cuma khusus cowok]
      Kesembilan pilihan jurusan ini lo pilih semua, dan urutkan dari 1-9 berdasarkan minat lo yang terbesar. Bebas kok urutannya, i mean, misal pilihan 1 D3, pilihan 2 D1, pilihan 3 D3 lagi, ya whatever, cuma tetap ingat kalo setiap keputusan harus dipertimbangkan mateng-mateng ya..
      Untuk lokasi perkuliahan, semua D3 di kampus PKN STAN Bintaro [kecuali D3 BC yang kampusnya di Rawamangun], untuk D1 dibagibagi, selain di kampus STAN Bintaro, tersebar juga di Balai Diklat Keuangan di 11 daerah, seperti Denpasar, Cimahi, Makassar,dll [yang lainnya gue lupa, lo bisa searching sendiri ya. wkwk]

    2. Verifikasi Berkas (18-23 April 2016)

      Ini verifikasinya langsung ke daerah lokasi ujian yang lo pilih di awal pendaftaran, buat Jabar bisa di Jakarta atau Cimahi, bebas. Gue sendiri sih kemarin ambil panloknya di Jakarta. Tempat verifikasi berkas panlok Jakarta di Kampus STAN Bintaro.

      Tahap verifikasi berkas punya cerita tersendiri buat gue, jadi ceritanya gue bisa dibilang salah satu dari angkatan “percobaan”, sekolah dua taun-dua kurikulum [ktsp ama kurtilas] -_______-. Gue cuma ngalamin kurtilas di semester pertama. Oleh karena itu, nilai semester pertama gue itu pake skala 4, lima semester sisanya pake skala 100. Ternyata, garagara skalanya harus sama [boleh skala 4 semua atau 100 semua, yang penting sama], alhasil gue ditolak dan disuruh balik lagi di hari lain (jangka waktu verifikasi berkas sekitar tanggal 18-23 April) buat mengubah nilai raport kurtilas gue ke skala 100. Gue panik seketika karena Cirebon-Jakarta gak sedeket Indramayu-Cirebon:’)
      Akhirnya, gue dibantuin Kak Venno-Kak Iqbal buat ngurusin raport gue di sekolah dan sekalian dibawain Suga ke Jakarta sekalian dia verifikasi berkas.
      Fix, gue ngerasa jadi orang paling ngerepotin sedunia hari itu:’)
      Sebelum verifikasi, alangkah baiknya lo pastiin semua berkas udah sesuai ketentuan, biar gaada lagi kejadian kek gue.
      Oya, verifikasi berkas ini sistemnya cepet-cepetan, kalo lo dateng duluan ya lo masuk duluan [sistem ini berlaku untuk semua tes yang lain]. Makanya, banyak yang bahkan udah antri dari jam 2 pagi!! Mantab kan rajinnya anak STAN :’)

    3. Tes Ujian Seleksi Masuk (Tes 15 Mei 2016 ; Pengumuman 25 Mei 2016)

      The day has come! Yeahee~ Buat yang panlok di Jakarta, tempat USM kemarin di Stadion Gelora Bung Karno Senayan Jakarta, karena GBK juga gak menampung semua, ada juga yang di Kampus STAN Bintaro. Nah, lu bisa bayangin kan, stadion yang biasanya buat main dan nonton bola, malah jadi tempat tes, ahaha. Itu pengalaman paling euh dah.
      H-1 USM gue udah cus ke Jakarta, sendirian, iya sendirian:’) Sampe jakartanya mah ga sendirian si, wkwkwk. Langsung deh survei tempat… Beneran deh ya GBK itu guedee buanget gaes, so kalo ga survei bakal bingung sendiri dan lama banget nyari tempatnya pas hari H. Alhamdulillah kemarin gue cari sampe tempat duduknya juga jadi gak ribet nyari-nyari lagi pas hari H. Biar pas lu survei udah ditempel nomornya, saran gue ntar datengnya agak sorean aja, sekitar abis ashar gitu. Oya, jangan lupa buat dihafalin yaa, gate, tribun, dan kursinya.. Percuma kan kalo besoknya lupa dan harus nyari lagi wkwk.
      Jangan lupa bawa alat tulis lengkap, BPU, tanda pengenal (Raport/KTP/SKCK dsb, sesuai yang dipilih waktu daftar), dan papan berjalan (ini sooo important!!). Pastikan lo bawa papan berjalan karena kalo enggak bakal susah (Jadi ntar kita duduknya di tribun so gaada meja ya, gaes).
      Untuk trik ngerjain soalnya, baca soalnya sampe akhir dulu, terus tentuin soal mana yang mudah dan cepet ngerjainnya. Saran gue, buat TPA bagian matematika itu akhiran aja dan jangan terlena ngulik 1 soal soalnya waktunya gabakal berasa, kalo emang soal itu lu rasa susah dan lama, mending lewat. Kerjakan as much as possible, dan pastikan juga itu bener wkwkwk, sistem nilainya kayak SBMPTN, bener +4 salah -1. Oiya, inget, ada nilai mati juga lho! Jadi kalian setidaknya harus menjawab benar 30% (1/3) dari masing-masing TPA dan TBI. Make sure kalian melewati itu. Total soal TPA ada 120 jadi min ngerjain 40 soal benar (waktu 100 menit) dan TBI jumlah soal 60 minimal benarnya 20 (waktu 50 menit). Intinya, use ur strategy. Soalnya gak susah kok honestly, tapi kalian perang sama waktu disini.
      Sepengalaman gue,  gue ngerjain TPAnya kalo gasalah 100/120 soal, TBInya 55/60 soal. Gue gak pernah berani buat ngoreksi, so jangan tanya bener berapa salah berapa. Gue gatau dan ga peduli. wkwkwkwk Yang lalu biarlah berlalu~
      Pas pengumuman, gue kan degdegan tuh, jadi Amel yang bukain pengumumannya wkwkwk.

      img_20160805_175239.jpg
      GBK~
    4. Tes Kesehatan dan Kebugaran (Tes 30 Mei – 3 Juni 2016, terkecuali tanggal 31 karena SBMPTN ; Pengumuman 15 Juni 2016)

      Setelah pengumuman USM, kita diarahkan untuk menjalani test step 2, TKK!
      Gue waktu itu kebagian tanggal 2 Juni, 2 hari setelah SBMPTN :’)
      Panlok Jakarta tempatnya di Pusdiklat Bea Cukai, Rawamangun. Sampe ditempat jam 05.30 dapet no urut 118 (yah nyaris beud, gue maunya 119 eh wkwk)
      Pastikan lo sarapan atau bawa bekel yaaa, butuh banget tenaga dan tubuh fit di hari ini.
      Oya, waktu itu ceritanya gue bawa bekelnya dua kan, nasi ama donat, pas gue mau makan nasi di luar ruangan, ada abang-abang yang abis jogging lagi makan pisang ngajak ngobrol gue, dia nanya “kamu mau lari kan?” | “iya, kak” | “wah, saran abang sih jangan makan nasi dek, makan nya roti aja, kalo ada pisang, soalnya nasi dicerna nya lama, takutnya pas kamu lari belom ada tenaganya”. Kurang lebih intinya gitu wkwk :v gue dah lupa tepatnya gimana. Akhirnya gue nurut aja kan, gue makan donat dan minum susu, tapi ya fine fine aja kok larinya walau ga makan nasi. Nah barangkali kalian ada yang mau ngikutin saran abangnya, monggo~
      Jam 07.30 dimulai pemeriksaannya. Gue dan kelompok gue (20 orang kalo gasalah) ± jam 08.30 baru dipanggil buat ke gedung pemeriksaan kesehatan. Disana di cek kesehatan mulai dr tinggi dan berat badan, mata minus, tensi dan tetek-bengeknya. Jangan degdegan ya, usahain. Kalo gak ntar tensi lu bakal aneh-aneh wkwk.
      Alhamdulillah, gue lulus kesehatan dan dibolehin sama dokternya buat lanjut tes kebugaran. Sekitar jam 09.30 gue dan kelompok mulai jalan ke stadion.
      TES KEBUGARAN 1 – LARI 12 MENIT
      Di stadion, gue dapet norut 2 dengan warna baju Merah, jadi setiap nyampe garis start gue teriak “DUA MERAH” eh apa “MERAH DUA” ya gue lupa. Intinya nyebutin itu.
      Bentuk stadionnya dari pojok ke pojok banget, gosipnya sih dalam 12 menit, cewek usahain minimal 4 puteran. cowoknya 5 puteran. Tapi terlepas dari gosip itu, kalo lo kuat, lari sebanyak-banyaknya dan sekuat-kuatnya yang lo mampu, tapi sisain tenaga juga buat tes kebugaran yang kedua. Waktu itu gue bisa kuat 4,5 puteran aja udah amat sangat bersyukur, ya Rabb. :’)
      TES KEBUGARAN 2 – SHUTTLE RUN
      Abis lari stadion itu, kita cuma dikasih waktu ±5-10 menit buat istirahat, setelahnya kita harus lanjut ke tes selanjutnya, yaitu memutari 2 tiang membentuk angka 8, di tes ini usahakan lari secepat-cepatnya.
      Konon katanya sih tes ini gunanya untuk mengetes daya tahan tubuh kita setelah di forsir sedemikian rupa di tes lari sebelumnya tadi.
      Gosipnya, di tes ini jangan sampe roboh, jatoh dan pingsan. 
      Sama seperti pengumuman yang sebelumnya, setelah menjalani TKD, gue ikut program mondok selama bulan Ramadhan bareng Amel, nah dia juga lah yang ngeliatin pengumuman gue :’) gue nya mah asik tidur di kamer, dia yang nyolong-nyolong ngikut onlen di komputer pondok, dabes emang dabes ira mel ah :”)

    5. Tes Kemampuan Dasar (22 Juni 2016)

      Alhamdulillah akhirnya tes tahap akhir juga:’) di tes ini gue udah harap-harap cemas, soalnya kalo gak lolos, sayang banget:( Anyway, pas tes TKD ini gue gak sendirian seperti biasanya, tapi ditemenin Amel, huhu, terharu. Dabes nya tingkat dewa emang bocah satu ini *love*
      Oya, tes ini bertepatan dengan bulan Ramadhan, tempatnya di Kampus PKN STAN Bintaro.
      Btw, tes ini yang paling gakbisa gue jelasin detail, gue lupa teknis dan materinya, yang jelas di tes ini ada tes kewarganegaraan, pancasila, bhineka tunggal ika, matematika yang lebih kompleks, penalaran kasus dan sisanya gue lupa.
      Setiap soal, selain soal kasus, nilainya benar 5 salah 0. Untuk soal kasus, nilainya 1-5,  setiap option punya nilai, jadi tergantung option apa yg lo pilih. Jumlah soal 100, so nilai tertinggi 500.
      Di tes ini, ada nilai terendah yang harus dicapai, sekitar 200 an(?) Duh lupa. Tapi yang pasti, selain harus melampaui batas kelulusan, lu juga harus gede-gedean nilai ama saingan.

    6. Pengumuman Akhir (2 Juli 2016 ; ±00.00 )

      Alhamdulillah, selesai sudah perjuangan gue.
      Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kau dustakan? (Q.S. Ar-Rahman)
      P.S : Pengumuman kali ini gue liat sendiri HHH

 

Yaaa, begitulah kurang lebihnya perjalanan jatuh bangunnya gue mengejar sesuatu yang gak sama sekali pernah masuk list sebagai sesuatu yang gue kejar. Tapi balik lagi, manusia gapunya kendali apa-apa dalam menentukan segala sesuatu karena sebaik-baik rencana pasti akan kalah oleh sesering-sering doa orang tua hehehe.

Segini dulu yaa, sharing pengalaman STAN ala-ala gue, dah  01.19 WIB ni wkwk.
Btw, pantengin terus info nya di website PKN STAN (http://www.pknstan.ac.id) mulai bulan Februari ya. Kudu wajib musti.
Artikel ini juga belum maksimal dan pasti bakal mengalami revisi ke depannya, so lo juga kudu wajib musti sering-sering mampir sini ya HEHEHEHE.
Tetep semangat kejar mimpi nya yaa, wankawan q tercinta.
Jangan gampang nyerah dan putus asa! Insya Allah ada jalan untuk kalian yang tanpa kenal letih memperjuangkan.

Best Regards,
Syifa.

Advertisements

6 thoughts on “PKN STAN. Who’s next?

  1. Gut job syif~
    Btw kok pengalaman pas verifikasi berkasnya mirip kayak gue ya -_- malahan gue balik lagi pas keesokan harinya ke bintaro wkwkwk :v

    NB: USM ada nilai matinya cip. Parah nih udah lupa wkwkw

    Like

  2. Hallo kak salam kenal, gua juga pejuang usm Stan loh Kak, tapi Alhamdulillah saat verifikasi berkas ga balik lagi. Keren sih ka TPAnya bisa ngerjain 100 soal, gua cuman ngerjain 46 loh ka tapi Alhamdulillah lulus.
    Oiya, itu yg TKD itu nilai minimalnya persubjeknya ka, TIU, TWK, sama TKP (yg nilainya 1-5 ini) . Semoga bisa survive ya ka di pkn Stan. Aamiin 🙂

    Like

    1. Yaelah pake ngejek si bang 😅
      Weizz mantap berarti bener semua nih.
      Nah tuu di revisi sm si abang ini yaa 👆👆
      Aamiin… Semoga taun depan lulus cumlaude yaaa bang, jangan lupa jajanin aq haha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s