The Fighter.

Assalamualaikum..
Hai, What’s up, readers setiaku?
Gue comeback yang pastinya dengan cerita baru! Yuhuu \^^/
Anyway, dikarenakan banyaknya permintaan dari para fans —ceile fans— , kali ini gue bakal bahas cerita dibalik perjuangan gue as #PejuangSBMPTN’16 juga beberapa tips dari gue buat lo, ders. Kurang apa lagi sih gue buat lo? ^^
Just read and enjoy!

#PejuangSBMPTN’16

Selamat datang di dunia penuh kerja keras. Buat lo yang ngerasa masih males, mending lo get up dari sekarang deh.. Nah, gue warning buat lo-lo yang masih males belajar, apalagi ditambah jauh dari Allah, mending lo siap2 buat gagal.
Sorry bahasa gue agak sarkas sekarang karena SBMPTN butuh perjuangan dan doa yang selalu terpanjatkan.

————————————————–

Well, perjalanan gue bermula dari bulan Desember 2015. Not Desember at all, sebenernya dari awal kelas 12 gue udah belajar bareng CIC dan ikut bimbel NF buat nyiapin UN dan SBMPTN. Tapi, itu IPA. Sedangkan gue kepingin banget lintas ke IPS, jadi pas liburan semester inilah gue mulai nyicil belajar IPS walau bener-bener seujung kuku *cry. Bulan Desember ini juga gue mulai beli planner soalnya bisa dibilang gue anaknya cukup terstruktur dan suka bikin to do list gitu ehe.

 

Masuk bulan Januari, gue mulai panas dingin gak karuan garagara sadar battle gue bentaran lagi dan amunisi gue belom cukup. Ditambah lagi IPS gue makin gaktau gimana garagara UAS semester 5 dan tetek bengek SNMPTN didepan mata. Beruntunglah gue ketemu salah satu temen SMP gue, sebut saja Ucok – nama disamarkan, ehe sok banget gue- karena bantuan Allah melalui dia gue bisa belajar IPS otodidak. :””)) Gue juga sempet galau abis karena gue ditawarin ikutan OKTAN tapi gue pengen nyambi belajar IPS, akhirnya mah tetep ikutan juga walau ga menang HAHA itu terakhir kalinya gue berhubungan ama kimia hix :”)

Buat nguji sampe mana wawasan IPS gue, gue ikutan TO yg kebetulan waktu itu penyelenggaranya mahasiswa UI. Wadaw, gimana gak semangat coba kan yeuh, kampus idaman gue. Jajal deh jajal. Cus lah ya gue ikutan TO nya bareng Amel ama Arin. Walau dikit-dikit udah belajar, gue masih ngerasa buta abiz ama IPS, alhasil gue maksimalin di bahasa karena mat juga gue gak jago. Tapi, entah kenapa pas pengumuman hasilnya, syukur alhamdulilah gak malu-maluin banget lah .. :”)) Di event ini juga, gue dapet semangat baru, kebetulan waktu itu pembicaranya adalah Mbak Indah Gilang, alumni SMA 2 Cirebon + HIUI + waktu itu baru wisuda S2 di London. Mbak Indah juga adalah anak IPA yang berkhianat. Dia sadar kalo passion dia itu memang benar-benar IPS banget, sehingga dia memutuskan untuk belajar IPS lebih keras dari da real IPS students. Like whoaaaa role model gue nih. Takjub abis. Sampe akhirnya gue inbox langsung dan di semangatin ama Mbak Indah :”) That’s an honour for me.

12508719_939394902776036_2302852252292424183_n

Akhir bulan Januari, gue ikutan TO lagi, kali ini UGM yang adain, alhamdulillah ada peningkatan dari TO UI kemarin :)) Oiya, akhir bulan ini juga gue input data SNMPTN ke pusat (datanya itu macem nilai raport gigituan)  :””)

 

Bulan Februari , awal dari bulan-bulan terngenes karena gue gakbisa tidur nyenyak. Kalo lo liat planner gue, hampir semua tanggalnya berwarna alias selalu ada acara, Try Out, Simulasi Ujian, Ujian Praktek beberapa pelajaran, Pengumuman 75% SNMPTN + pendaftarannya, nyiapin KTI B.Indo, ampe pendaftaran Mitsui-Bussan. Penuh!

Well, kalian tau ga sih Mitsui-Bussan apaan? Gue pertama kali tau info MB ini dari guru bahasa jepang gue, Sensei Endah. Beliau bilang kalo ada beasiswa kuliah gratis ke jepang. Ajib mantab bangetz. Kuping ama otak gue selalu merespon dengan cepat setiap kali ada kata beasiswa gratis dan luar negeri. Kalo gue jelasin MB disini bakal jadi makin panjang, so lu bisa liat-liat di web nya ajeh ya : Web Bussan . Kalo tertarik dan masih gagal paham, bisa PC gue ya, ‘key? Yang penting untuk diingat : Bulan Februari pendaftaran Mitsui Bussan dan SNMPTN

Oiya sebelumnya, gue mau kasih tau kalo taun 2016, SNMPTN punya mekanisme baru. Kalo ditahun sebelumnya, yg daftar SNMPTN bisa 100% alias setiap murid punya hak untuk mendaftar. Taun sekarang cuma 75% siswa dari tiap sekolah yg bisa daftar. Makanya Januari kemarin kita input data ke pusat, nanti pusat yg ngelola apakah kita masuk kuota 75% atau gak. Lu tinggal buka akun, dan liat pengumumannya warna merah atau ijo :”) kalo ijo artinya bisa lanjut daftar SNMPTN, kalo merah, yasudah, saatnya belajar lebih giat buat SBMPTN.

 

Bulan Maret, bulan penuh penderitaan. Da-real ujian hadir 3minggu berturut-turut di bulan ini : TO Provinsi, Ujian Praktek dan Ujian Sekolah(!) Rasanya dibulan ini aura kelas itu gelap banget gegara penuh dengan keluhan tak berkesudahan. Alhamdulillahnya, 2minggu terakhir setelah UAS itu udah say bhay ama semua pelajaran dan fokus UN. Nah, di 2 minggu terakhir ini juga dibuka pendaftaran STAN. Tentang STAN gue bakal bahas dilain artikel. So yg tertarik STAN, stay tuned with me yeah.

30 Januari, di smanam ada acara istighosah. Hari ini gue nangis berkali-kali. Mellow day ever. Banyak wejangan dari guru-guru terbaik yg gue punya,  salah satu pesan dari guru B.Indo gue, Bu Ina, adalah bahwa ilmu bisa datang dari mana saja dan dari siapa saja. :”) It means, jangan sombong dan jangan pelit jadi orang :”)

 

Bulan April,  bulan penghabisan. Time flies, the day comes, Ujian Nasional!! (4-12 April 2016)

Ada satu unek-unek yang bakal gue  beberin di sini, black hole nya UN’16.
Jadi gini, 2016 UN dibagi 2 jenis : PBT dan CBT. PBT dilaksanakn 3 hari dengan masing-masing 2 pelajaran/hari. Sedangkan CBT 8 hari, 1 pelajaran/hari + 2 hari libur. Hah gimana tuh? Jadi senin – kamis UN, jumat sabtu minggu libur, senin mulai UN lagi sampe selasa. gitu. Apa banget kan ya? Nah akibat tangan2 jahil para oknum, soal PBT banyak tersebar dan jadi bahan belajar anak-anak CBT. Beberapa soal PBT itu banyak yg keluar juga di soal CBT, jadi di mix gitu. But sebagian besar, muncul!! Yak, praktik curang semakin merajalela bung. Gue gak habis pikir, kenapa sih pemerintah bisa munculin lagi tuh soal-soal PBT, kan kasian siswa-siswa jujur PBT kalo gitu. Apakah gue disini yg kasih tau kalian aib itu udah baik alias gak ikut2an? Belom! Gue hidup ditengah-tengah anak CBT yang bawa-bawa soal PBT ke tempat les, bahas soal bareng temen-temennya dimana-mana, sampe nguping dan liat langsung beberapa siswa fotocopy terus katanya bakal dibawa keruang ujian HAHA gue masih kecipratan, masih denger bocoran, masih nguping, masih ngintip, tapi yang jelas Allah Maha Tahu. Ada wejangan dari Pa Mudasir, guru SMP gue, beliau bilang gini yang mengutip dari hadits “Suatu saat Islam akan menjadi asing.” so intinya, tetaplah teguh memegang prinsip. Jangan goyah karena nafsu semata.

Sehabis UN, rasanya tuh legaaaaaaaaaa banget, akhirnya gue bisa bebas dari IPA dan fokus SBMPTN. Fix H+ UN gue langsung ngambis jadi #AnakIPSdadakan di NF. Kebetulan H+2 UN, NF langsung buka program Super Intensif SBMPTN, yippie! Then, selama ±50 hari kedepan kerjaan gue cuma bolak-balik NF. Les tiap hari kec minggu, TO tiap selasa, dan konsultasi. Pengajar yang paling selalu ada buat gue adalah Pak Dedi guru Geografi. Guru yg gak bosen-bosen ngajarin gue yang gak ngerti-ngerti, guru yg selalu bisa tiap mau konsultasi, guru yg sabar banget ngajarin gue dari materi paling dasarnya geo, mantab abiz pokoe!!

Di bulan ini juga, verifikasi berkas STAN. Ada cerita sedih dan heroik dibalik verifikasi berkas gue. Gue bakal ceritain di next post.

Selain itu, gue juga sempet ikut TO Unpad di Bandung ama amel sekalian jalan-jalan ehehe . Saking semangatnya kita berdua, TO diluar kota aja dijabanin :”)

 

Bulan Mei,  bulan penuh perjuangan. Di bulan ini ada :

1. Pengumuman SNMPTN. To the point aja; gue gagal SNMPTN.

Gagal SNMPTN kemarin gak menghancurkan semangat gue, malah justru membangkitkan ambisi terpendam gue.
Yha, benar sekali. Jujur, gue memang gak berambisi dapetin SNMPTN, karena gue emang beneran kepingin lintas jalur. SNMPTN adalah kesempatan terakhir gue ngejajal keberuntungan di ipa, ya walau memang terkesan sedikit ekstrem karena kalo keterimapun gue gatau harus apa wk. Bisa dibilang SNMPTN kemarin gue kejar univ, bukan jurusannya. Univ idaman gue dari SMP yg famous dengan warna nya yang mencolok, Universitas Indonesia.
Jengjeng, pas dapet kabar kalo SNMPTN gue gagal, “Yes! akhirnya gue bisa kejar Akun UI dan HI UI, bukan kejebak di Teknik”

2. Tes Tulis STAN (Tahap 1) + Pengumuman tahap 1

Next artikel.

3. Penutupan pendaftaran SBMPTN, SIMAK UI, UTUL UGM dan UM Undip (25 April – 20 Mei)

Nah ini dia yg bikin galau tiga hari tiga malam. Gue udah ceritain di previous post :”)
Penutupan pendaftaran SBMPTN juga sekaligus penutupan pendaftaran Ujian SIMAK UI. Selain daftar SBMPTN, gue juga daftar SIMAK, still IPS and still fight for accountancy. But lagi-lagi gue gak kejar HI karena alasan kuotanya yg amat sangat terbatas 😦 Cemen bgt ya gue hix

4. SBMPTN!!! (31 Mei 2016)

Hari ter-horror selama 16 tahun terakhir. Gimana gak, gue cuma persiapan bener2 ±50 hari doang buat perang sehari itu. Deg-degan parah parah parah. Gimana soalnya? Hm-in aja, no comment gue. Speechless. Yha.

 

Bulan Juni, lanjutan bulan perjuangan sekaligus bulan penentuan. Dibulan ini masih jamannya berjuang STAN gegara tahapnya yang banyak, juga ada tes SIMAK,UTUL, dan UM UNDIP di awal bulan. Tapi, akhir bulannya itu loh yg bikin gegana parah gara-gara muncul berbagai macam pengumuman. 3 hari berturut-turut; Pengumuman SBMPTN, Tahap akhir STAN, dan SIMAK. Bagi temen-temen gue yg lain, dibulan ini juga lagi santer-santernya pengumuman PMDK.

Alhamdulillah, perjuangan gue buat out-of-the-box selesai di bulan ini. SBMPTN gue lolos pilihan dua yaitu HI Unpad dan Alhamdulillah juga lolos USM STAN – D3 Akuntansi. Dua jurusan yg gue incer walau univ nya beda cerita. Patah hati sih sebenernya gegara gak jodoh ama si kuning (re: ga lolos SIMAK) :(((. Ya tapi back to Allah maunya apa, kapan, dimana dan bagaimana. Kita ini layaknya pion dan Allah yang mengatur jalannya permainan. Just be the best whereever u are.

——————————

Nah, dari pengalaman pribadi diatas, kira-kira ini garis besar yang gue lakuin setaun belakangan :

  1. Membuat ancang-ancang. Sebenernya ini depend on urself. Coba deh kenali dirimu sendiri. Lo orangnya kek gimana sih? Planner atau Deadliner? Tapi, tetep ya walau lu orangnya serba mendadak buat hal-hal kecil, saran gue tetaplah rencanakan hal-hal besar, lo mau jadi apa? apa yg lu kejar dalam hidup? Pokoknya mah jangan hidup sekedar hidup.
  2. Lengkapin catetan. Jadi, ceritanya gue SMA itu bisa diitung jari pelajaran yg make buku tulis. Rata-rata buat pelajaran UN, gue pake binder. Kayanya gabosen-bosen deh selama 2tahun gue sekolah itu ngoprek2 dan lepas pasang binder. Mulai dari kelas 12, gue rajin nulis ulang catetan gak jelas dan minjem sana-sini catetan temen, terutama kimia dan bio :”)
  3. Belajar ringkasan dari buku SPM Fis, Kim, Bio, Mat. Latian Soal dari 2007 Bank Soal Matematika, 1700 Kimia, Fisika, Bio. Tbh, SPM itu buku favorit gue selama SMA. Apalagi fisika, suka banget soalnya rumusnya lengkap :”) tapi buat bio gak lengkap gitu menurut gue (yaiya sih, kan rangkuman gitu SPM mah –“). Nah buat latso, gue recommend banget buku-buku tsb, fix itu soalnya mantab sampe ratusan. Kerjain semua yaa kalo bisa :”) Insya Allah lama-lama pola soal bisa kebaca. Bukunya beli dimana sip? SPM gue dapet dari perpus sih wkwk,tapi di toko buku pasti ada kok, Gramedia, Dasco atau kalo mau murah di Gehena Gunung Sari, bisa juga di Toko Rahmat GTC. Lo juga bisa download soal SBMPTN disini : Download Soal SBMPTN Zenius
  4. Bikin timeline mingguan. Bisa dibilang gue anaknya kiyeng nyatetin tugas. Gue tulisinnya berdasarkan deadline dikumpulin, jadi bisa tau tugas mana yg harus diprioritasin. Buat waktu pengerjaan, gue biasanya kerjain sepulang sekolah, karena gue anak kost yg gak bakal diomelin ortu kalo pulang sore, alhasil gue bener-bener jadi “anak sekolah” yg sering pulang magrib. Alhamdulillahnya disekolah gue ada LAN dan wifi mantab, plus kelasnya dingin jadi fix betah banget gue disekolah ehehehe malemnya gue pake buat belajar atau lanjutin nugas kalo belom selesai. Nah buat tugas mingguan/tugas yg bener-bener butuh waktu, gue kerjainnya hari jumat karena buat aksel jumat no KBM (friday free!), plus hari minggu seharian. Timeline ini balik lagi ke lo asiknya gimana ya, ini cuma contoh dari gue.
  5. Sering-sering bahas soal ama temen, bikin grup diskusi juga. Yang merasa lebih, dimohon untuk tidak pelit dan malas berbagi. Then, kalo ada yg gak ngerti atau gagal paham pliz buang jauh-jauh malu, sungkan dan gengsi ye guys. Intinya, carilah teman yang baik. Dah. Itu.
  6. Sering konsul ke guru les. Buat lo yang gk bimbel, bisa balik ke poin 5.
  7. Streaming Zenius. Recommend !
  8. Sering ikut TO. Gunanya apa? Cek kemampuan diri sendiri, tau model soal, dapet motivasi baru, punya saingan, kalo dapet rank hadiahnya lumayan uga wkwk.
  9. Banyak-banyak ibadah. Jangan lupa, sekeras apapun kita berusaha, kalo gak diridhoi yang Maha Segalanya jatohnya bukan apa-apa.
  10. Sering baca-baca pengalaman orang, cari-cari motivasi. Gue pribadi orangnya gampang semangat, tapi juga gampang kendor. Jadi beneran harus sering2 ngerefill semangat. Contohnya disni :  Pengalaman #PejuangSBMPTN’16  atau Pengalaman #PejuangSBMPTN’15
  11. Buat strategi. Coba deh analisis soal-soal 5-10 tahun terakhir buat dapetin pola soal-soal yg sering keluar di SBMPTN.  Lu juga bisa cek disini :   Frekuensi Soal SBMPTN

Pesan dari gue :

  1. Fix-in mau lanjut kemana dari sekarang. Mau kuliah, kerja, atau daftar KUA? ehe. Mau kuliah, dimana? Jurusan apa? Lintas jurusan atau tetap begini dari awal? Rencanakan secepatnya, jangan kek gue yg ngedadak dan labil. Jujur, buat SNMPTN aja ada cerita rebut-rebutan jurusan gitu garagara gue yg gak fix-fix-in jurusan. Jangan sampe lo juga nangis-nangis bimbang pas H-1 penutupan SNMPTN  nanti. Belum lagi, kalo lo punya tujuan, bakal lebih semangat belajar. “Gue mau jadi Dubes RI di Jepang!” mrinding gue. “Gue mau jadi Dokter Spesialis Bedah Toraks Kardiovaskuler!” apaan lagi dah tuh. “Gue mau punya perusahaan jet, meubel ama bakery sekalian” mantap. Buru, mumpung mimpi masih gratis. Kebayang kan kalo mimpi di cost per-item? Gilz.
  2. Jangan terlalu berharap SNMPTN. Gue mau ingetin ya guys, SNMPTN itu gambling. Gaada yang tau dan bisa menjamin lu bakal diterima atau gak lewat jalur ini walau lu paralel 1 sekalipun. Fikirin lagi grade jurusan dan univ yg lo mau, sesuain sama nilai yg lo punya… Tapi pliz, jangan “yang penting gue masuk” juga. Karena kuliah gak sesederhana itu. :”) Banyak-banyak doa aja moga diterima :))
  3. Kalo bentrok sama ambisi ortu, diskusiin lagi, rayu terus.. Jangan nyerah.
  4. Jangan kalah sebelum berperang. “Ah masuk UI kayanya berat”, “Aduh STAN tahapnya banyak amet dah” belom dicoba dah gitu hmm.. Masih ±10 bulan lagi buat merubah takdir.
  5. Masuk grup sesama Pejuang SBMPTN di sosmed. Biar apa? Biar nyadarin diri sendiri kalo diluar sana mereka2 udah lari jauh, sedangkan lo?

 

Waah, panjang juga post ini. Dah cukup segini dulu yha cerita gue. Moga manfaat :)))
Kalo mau tanya apapun bisa kontak gue yaaa, jangan malu dan jangan ragu.
All id : @syifaaulharis

 

“They say that time changes things, but you actually have to change them by yourself” —Andy Warhol

 

Fighting, The Fighters!! 🙂

 

Advertisements

One thought on “The Fighter.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s